Cikgu Ross

My photo
'A wife, a, mum, a friend and a teacher..'Take my hand and never let go. Be my friend and lets colour this world with friendship rainbow. Be pure..dont lie. Di sini kita wujudkan persahabatan, kita warnakan ia dengan perkongsian cerita, ilmu dan segalanya yang bisa kita jadikan panduan, pegangan serta pengajaran.

CdiQ™

Monday, November 12, 2012

Jadilah pendengar yang baik wahai pemimpin!

Tulisan ini sangat menarik, ideanya sangat 'simple', bila dibaca kita merasa sangat selesa dan memang ini yang saya rasakan sebagai orang yang dipimpin... saya rasa semua di luar sanapun sama.. jadi, apa lagi, teruskan membaca dan kita kongsi idea ini... 

 


Mendengar adalah sesuatu yang memenatkan, apatah lagi kalau kita tidak berminat dengan apa yang diperkatakan.
Dalam keadaan mengantuk macam mana sekalipun, kita akan menjadi segar apabila bicara yang kita dengar itu mendapat perhatian minda kita.
Bagi orang yang bertanggungjawab pula, dia akan rasa berdosa kalau tidak mendengar setiap perkataan pengikut atau orang yang sedang dipimpinnya.
Wanita dikatakan seorang pendengar yang baik. Namun lelaki pemimpin seharusnya diberi peluang untuk meningkatkan mutu mendengarnya. Meminjam teknik-teknik kaunseling sangat membantu pemimpin untuk menjadi pendengar yang baik.
Mengatur apa yang difokus oleh pemimpin sangat membantu apa yang perlu didengarinya. Pemimpin yang berserabut dengan lambakan isu di hadapannya akan lebih memburukkan keadaan.
Lambakan isu sudah menjadi lumrah seorang pemimpin. Amat malang kalau pemimpin itu mengangkat tangan mengaku kalah dengan lambakan itu. Pemimpin sebegini, sekali lagi memerlukan bantuan, latihan menyusun isu.
Sekali-sekala dia perlu dibantu untuk “switch off” atau “switch on” dan tahu pula “turn the right channel” ketika meneliti apa yang didengar. Apabila dia fokus apa yang dia dengar, kemudian dia pandai memasukkan setiap isu ke dalam bilik atau beg mindanya, mengikut topik, dia telah mula berjaya mengatur.
Pemimpin yang bijak ketika mendengar, dia juga akan mengklaskan apa yang dia dengar itu kepada tiga bahagian:

1. Apa yang terjadi? Apa yang berlaku? Akhirnya dinamakan semua kejadian itu sebagai sejarah.

2. Apa perasaan orang yang sedang bercakap? Sama ada terungkap, tersirat atau tersembunyi. Kebijaksanaan pemimpin meneroka dan mengagak sangat penting. Tetapi tidak sampai ke peringkat menghukum, kerana masih di peringkat mendengar. Memadai memasukkan ke beg-beg minda yang dibinanya sendiri. Dia dapat mengesan, orang yang bercakap dengannya itu sedang marah? sedih? gembira? takut?

3. Apa pula harapan orang yang sedang bercakap itu? Apa sebenarnya yang dia minta? Kadang-kadang pemimpin tidak dikira “mendengar” kerana gagal memahami apa yang sedang dihajati oleh orang yang sedang berbicara dengannya. Pemimpin yang baik tidak boleh menyalahkan pengikutnya yang gagal menerangkan apa yang dihajati. Pemimpin yang baik adalah pemimpin yang menyalahkan dirinya kerana gagal memahami apa maksud pengikutnya, walau bicaranya berbolak-balik. Kalau tidak dia bukan seorang pemimpin yang baik.

Mari kita lihat kehebatan Nabi Sulaiman sebagai pemimpin yang tajam bila mendengar. Kita tidak mampu menjadi pemimpin seperti baginda a.s. tetapi memadai belajar meniru darinya; adalah satu kejayaan ketika memimpin.
حَتَّىٰ إِذَا أَتَوْا عَلَىٰ وَادِ النَّمْلِ قَالَتْ نَمْلَةٌ يَا أَيُّهَا النَّمْلُ ادْخُلُوا مَسَاكِنَكُمْ لَا يَحْطِمَنَّكُمْ سُلَيْمَانُ وَجُنُودُهُ وَهُمْ لَا يَشْعُرُونَ
(Maralah angkatan itu) hingga apabila mereka sampai ke "Waadin-Naml", berkatalah seekor semut: "Wahai sekalian semut, masuklah ke sarang kamu masing-masing, jangan Sulaiman dan tenteranya memijak serta membinasakan kamu, sedang mereka tidak menyedari."
(An-Naml 27: 18)
Kehebatan mendengar itu adalah salah satu simbolik kepada kehebatan pemimpin seperti Nabi Sulaiman a.s. Walau sedang sibuk memimpin bala tenteranya, tentera udara yang terdiri dari pelbagai burung, tentera daratnya yang terdiri dari pelbagai manusia dan tentera ghaibnya yang terdiri dari para pelbagai jin, kehebatan itu tidak membuat baginda alpa mendengar aduan rakyatnya yang sekecil semut.
Wakil Rakyat semut, hanya mampu mengurus semut-semutnya. Selamatkanlah diri masing-masing. Pemimpin yang besar dan gagah barangkali tidak perasan boleh mencederakan pengikutnya tanpa disedari.
Pemimpin kena sedar, tidak sekadar tubuhnya malah bicaranya, arahannya, penguatkuasaannya dan “auranya” boleh membinasakan pengikutnya. Pemimpin yang bertakwa seperti Nabi Sulaiman pun boleh mencederakan rakyat tanpa disedari, bagaimana pula pemimpin yang belum cukup taqwanya?
Bagaimana pula dengan pemimpin yang memang sengaja menzalimi rakyatnya. Mengambil segala kesempatan dari apa yang ada dibawahnya. Membunuh? Rasuah? Fitnah? Sudah tentu mereka tidak berminat langsung untuk mendengar dari rakyat mereka.
فَتَبَسَّمَ ضَاحِكًا مِّن قَوْلِهَا وَقَالَ رَبِّ أَوْزِعْنِي أَنْ أَشْكُرَ نِعْمَتَكَ الَّتِي أَنْعَمْتَ عَلَيَّ وَعَلَىٰ وَالِدَيَّ وَأَنْ أَعْمَلَ صَالِحًا تَرْضَاهُ وَأَدْخِلْنِي بِرَحْمَتِكَ فِي عِبَادِكَ الصَّالِحِينَ
Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu, dan berdoa dengan berkata:" Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku, dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan masukkanlah daku - dengan limpah rahmat-Mu - dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh."
(An-Naml 27: 19)
Tersenyum kegembiraan seorang pemimpin kerana sayang kepada rakyatnya. Tersenyum seorang pemimpin kerana walau berkuasa, mampu mendengar keluhan rakyatnya. Tersenyum seorang pemimpin kerana bersyukur kepada Allah, tidak lupa batas kuasanya.

 









Tersenyum dan terbahak ketawa seorang ketua mungkin kerana berjaya merasuah, menipu dan memutar belitkan berita. Terbahak ketawa mungkin kerana puas dengan pembazirannya. Terbahak mungkin kerana berjaya memperbodohkan rakyatnya.



Pemimpin yang bertakwa yang sentiasa mendengar keluhan dan aduan pengikutnaya akan sentiasa berdoa:
• Mohon berterusan pandai bersyukur atas segala kurniaan Allah ketika memimpin itu
• Tidak lupa nikmat yang Allah berikan untuk keturunan sebelum ini
• Kekal iltizam dan istiqamah dengan pelbagai amal-amal solih yang diredhai Allah
• Merayu kekal dengan jemaah Islam, bersama hamba-hamba Allah dalam jaringan mata rantai yang luas

 

Kenapa pemimpin boleh dan sanggup menjadi pendengar yang baik? Ini kerana doa sebegini menjadi permainan hariannya.
Fikiran dan hatinya mendesak untuk dia mendengar dengan baik dan mendengar dengan betul. Menyusun apa yang didengar dan menyusun apa tindakan yang sepatutnya.
Moga Allah mengampunkan, memberi hidayah dan memberkati kepada setiap yang bernama pemimpin. Moga Allah mengganti dan menurunkan pemimpin yang menolak hidayah-Nya.


 

 Di petik dari Hasanuddin Mohd Yunus,Isnin, 23 Mei 2011 15:23 
http://www.malaysiaharmoni.com/v2/index.php/kolumnis/34-hasanuddin-mohd-yunus/859-jadilah-pendengar-yang-baik-wahai-pemimpin

 

 

No comments:

HOW MUCH DO U CARE?

Dalam kehidupan, manusia terkadang mudah mengeluh dan menyerah pada keadaan. Tapi dengan dorongan orang-orang yang kita cintai disekitar kita, semangat kita akan bangkit kembali dan meraih kemenangan.
Tambahan:Jadi, jika Anda sedang down maka gunakanlah teman dan mintalah orang-orang dekat untuk memberi motivasi dan dor
ongan kepada Anda. Sebaliknya jika Anda merasakan teman atau orang dekat Anda sedang mengalami hal itu, maka pastikan Anda memberikan suatu kontribusi. Kontribusi banyak sekali bentuknya termasuk memotivasi dan mendorong mereka untuk bangkit adalah kontribusi yang luar biasa harganya
. sumber: http://katamutiara.net/